5.04.2008

pemujaan tubuh

Wacana Pemujaan Tubuh
Jika pada diri perempuan terdapat stereotipe bahwa bentuk tubuh ideal yang harus dikejar adalah tubuh yang kurus, tinggi, langsing, lengkap dengan rambut lurus panjang, maka pada diri seorang laki-laki pun sebenarnya juga terdapat stereotipe bentuk tubuh tertentu yang berlaku. Bahwa seorang laki-laki sebaiknya harus mempunyai bentuk tubuh yang kuat, berotot, dan sehat. Ini sesuai dengan tuntutan bahwa setiap laki-laki harus mempunyai sikap mental yang jantan dan macho. Laki-laki yang bertubuh lemah gemulai, kurus, dan lembek dianggap tidak sepenuhnya laki-laki, karena diragukan kemampuannya bisa menjaga perempuan.
Pertama, saya akan menganalisa 3 artikel berjudul: "Agar Sekuat Stallone" ( HAI , 21-27/03/1989), "Agar Perkasa Seperti Arnold" ( HAI , 5-11/12/1989), dan "Cowok Paling Takut Dipanggil Si Mungil". Dua artikel pertama berisi upaya-upaya yang harus dilakukan supaya kaum laki-laki bisa memperoleh bentuk tubuh yang kekar. Argumentasi yang dipakai adalah seperti yang tertulis dalam artikel "Agar Perkasa Seperti Arnold" yaitu," Yang namanya tubuh indah, kini tak Cuma jadi milik cewek. Cowok pun wajib hukumnya. Meskipun tentu saja ada perbedaannya. Jika cewek membentuk tubuhnya agar nampak singset dan seksi, cowok justru harus kelihatan kekar dan atletis. Toh jika dicari benang merahnya, ada juga kesamaannya. Enak dilihat, tubuh pun jadi sehat".
Usaha untuk membuat seseorang bertubuh kekar menurut artikel-artikel tersebut adalah dengan melakukan body building , angkat beban, melatih otot-otot di seputar kedua lengan tangan, dsb. Dengan melakukan kegiatan diatas secara rutin, bisa diperoleh bentuk bahu lebar, pinggang ramping, bahu tegap tidak bungkuk, dan betis yang bagus. Atribut maskulinitas tampak dalam simbol-simbol otot yang menonjol melekat di tubuh. Remaja laki-laki dipaksa untuk menunjukkan semuanya itu dalam tubuh laki-laki yang sedang berkembang, tidak untuk kesenangan, tapi terutama sebagai metode pembuktian bahwa mereka adalah substansi bibit maskulinitas yang sedang tumbuh.
Artikel ketiga berisi tanya jawab dengan 4 remaja perempuan siswa SMU dan mahasiswa tentang cowok yang bertubuh mungil. Ketika ditanya manakah yang lebih enak dilihat, cowok yang bertubuh tinggi besar atau cowok yang bertubuh mungil, semuanya berpendapat bahwa cowok yang bertubuh kecil lebih enak dilihat karena tampak lucu dan menggemaskan, tapi tidak untuk dijadikan pacar. Cowok mungil sering tampak kurang berwibawa, slengean , klemar-klemer , anak mami, dan diragukan untuk bisa menjaga dan melindungi pasangan perempuannya. Kita simak ucapan Sisca, mahasiswa Unika Atmajaya yang ikut diwawancarai," Gue sih ngeraguin juga kalo punya cowok mungil. Gimana nih kalo ada yang jailin di jalan, soalnya preman kan gede-gede. Kalo berantem, gue ragu pokoknya". Disini, nilai-nilai yang dijadukan pegangan untuk menjaga dan melindungi seseorang diandalkan pada kebesaran dan kegagahan tubuh seseorang.
Selama ini jenis kelamin yang dianggap wajar melakukan segala aktivitas perawatan tubuh adalah perempuan. Laki-laki yang rajin membersihkan mukanya setiap hari akan dianggap seperti anak perempuan. Contoh artikel-artikel dibawah ini: "Sehat tanpa Jerawat", "Biang Kerok rambut Rontok", "Membuat Wajah Tetap Cerah" ( HAI ,17/09/1991) menunjukkan bahwa segala urusan perawatan tubuh tidak selamanya menjadi milik perempuan. Laki-laki pun berhak membersihkan mukanya setiap hari, supaya tetap tampak segar dan terhindar dari jerawat. Berhak untuk merawat rambut supaya tidak ketombean dan tidak mudah rontok, juga berhak untuk memakai minyak wangi untuk menyegarkan aroma tubuh. Terdapat negosiasi nilai-nilai disini. Anggapan umum bahwa perawatan tubuh adalah milik perempuan bukan harga mati yang tidak bisa ditawar. Kita juga bisa melihat bahwa tubuh yang besar dan gagah tidak selamanya menjadi patokan tubuh ideal bagi laki-laki. Pada suatu masa mungkin yang menjadi mode adalah tubuh yang besar, gagah, dan berotot, tapi sekarang mungkin titik fokus perhatian lebih tertuju pada bentuk tubuh laki-laki yang kurus, ceking, dengan model dan warna pakaian yang dulu kerap identik dengan perempuan. Untuk urusan pakaian, laki-laki tidak harus hanya memakai kemeja motif kotak-kotak atau garis-garis, kaos berkerah, atau kaos berleher bundar seperti biasanya. Ia juga bisa memakai rompi, warna-warna cerah, motif bunga-bunga atau polkadot, bentuk-bentuk baju yang menonjolkan lekuk tubuh, kemeja dan celana transparan, atau bahkan boleh memakai baju semacam rok. Intinya, remaja laki-laki pun berhak untuk tampil seksi dan mencari perhatian lewat tubuhnya.
Wacana Machoisme
Pemberani, tidak boleh cengeng, tidak boleh menangis, tidak boleh bersifat pengecut, adalah nilai-nilai dan kode-kode sifat kejantanan yang identik dengan laki-laki. Remaja laki-laki yang berniat merayakan Valentine, menciptakan puisi atau memberi setangkai bunga kepada seorang perempuan, harus berhati-hati. Jika tidak, ia akan dianggap terlalu melankolik dan sentimentil. Dua sifat yang jelas bukan gaya cowok yang macho dan jantan. Laki-laki juga tidak boleh suka bergunjing atau bergosip, apalagi latah, karena ia bisa dianggap kecewek-cewekan. Satu artikel yang bisa dijadikan contoh adalah artikel berjudul "Cowok Pun Bisa Cengeng " ( HAI edisi 18 Oktober 1984). Leadnya berbunyi seperti ini: Meski tergolong langka, sebenarnya ada juga cowok yang gampang nangis. Ada yang karena gampang terharu, ada juga yang terlalu mikirin diri sendiri. Hah? How Come! Selanjutnya kita simak kalimat-kalimat ini: Kamu pernah menangis? Barangkali kamu langsung ketawa denger pertanyaan konyol itu. Ngapain pakai nangis-nangis segala. Buat cowok, nangis itu seolah "haram" hukumnya. Memalukan banget. Masak cowok nangis? Yang bener aja. Mungkin kalo ada teman sesama cowok yang ketauan nangis, nggak bakal kamu akuin teman lagi. Artikel ini menjelaskan bahwa banyak faktor yang bisa menyebabkan seorang cowok sampai mengucurkan air mata. Mungkin karena ia adalah seorang yang sangat peka dan perasa, atau bisa jadi saat itu ia tidak kuat menanggungkan perasaannya. Tetapi akhirnya sama, cowok yang menangis adalah cowok yang cengeng, dan ini adalah kenyataan yang memalukan. Bahkan kalau ternyata sudah terlanjur terjadi, harus disembunyikan supaya tetap tidak ada orang yang tahu. Menangis, suatu reaksi natural atas perasaan yang berkecamuk dalam diri seseorang, masih dianggap sebagai hak monopoli perempuan. Laki-laki boleh saja menangis, asal jangan terlampau sering dan jangan sampai ketahuan banyak orang karena bisa dicap cowok cengeng.
Artikel berjudul "Cowok Paling Takut Dibilang Pengecut" ( HAI , 2/6/1998) juga bisa dipakai sebagai contoh bagus untuk melihat bagaimana nilai-nilai kepengecutan ditanamkan sebagai sesuatu yang seharusnya tidak terdapat pada diri seorang laki-laki. Artikel ini juga berisi tanya jawab seputar topik diatas bersama 5 orang remaja perempuan. Kenapa yang diwawancarai perempuan? Kenapa bukan remaja laki-laki yang langsung dimintai pendapat? Jawabnya tentu saja karena perempuan dianggap sebagai pasangan ideal laki-laki, dan laki-laki harus menyimak baik-baik pendapat perempuan jika ingin mendapatkan hati mereka. Pertanyaan kenapa cowok paling takut dibilang penakut dijawab oleh Nina, salah seorang perempuan yang diwawancarai seperti ini: Kali karena cowok seharusnya serba lebih dari cewek. Maksudnya lebih pinter, lebih tinggi, lebih apa-apa. Jadi otomatis begitu dia dibilang pengecut dia merasa, wah masa gue diginiin. Pendeknya, cowok harus kelihatan berani. Dan konsep berani disini berarti siap membela dan menjaga pasangan perempuannya, berani menjadi diri sendiri, dan berani bertanggungjawab atas apa yang sudah diperbuatnya. Semuanya adalah sikap yang seharusnya dimiliki oleh semua orang, baik laki-laki maupun perempuan.
Remaja laki-laki juga dianggap lebih berani dari perempuan. Kegiatan-kegiatan keras dan cenderung menyerempet bahaya seperti panjat tebing, tinju, arung jeram, tampak lebih lazim jika dilakukan laki-laki. Perempuan yang kegiatan olahraganya tinju dan sepak bola misalnya, akan dianggap seperti anak laki-laki dan berbeda dari perempuan lain. Kode-kode kejantanan tidak berhenti pada sifat intrinsik yang melekat pada diri manusia, ia juga ikut dilekatkan pada asesoris kulit, metal, motor besar harley davidson, dan pilihan musik tertentu. Musik rock sempat menjadi jenis musik yang identik dengan laki-laki, meskipun kemudian banyak juga perempuan yang menggemari jenis musik ini.

1 comment: